Pages

Sunday, June 17, 2012

Antara Cinta, Kekayaan, Kesombongan, Kesedihan, Kebahagiaan dan Waktu

HaSiL BeBeLLaN serikandi_ibtisam at 4:47 AM
PeRasaanMu 


Alkisah, pada suatu masa, 
tersebutlah sebuah pulau  yang dihuni semua perasaan. 
Bermula dari kebahagiaan, kesedihan, cinta dan semua
perasaan lainnya. 
Semua perasaan ini berasa selesa tinggal di pulau ini. 
Namun,pada suatu hari, satu pengumuman telah dibuat, 
pulau tempat tinggal mereka akan tenggelam. 

Semua penghuni pulau disuruh menyiapkan dan memperbaiki perahunya,
lalu meninggalkan pulau itu. 
Semua perasaan pun mengikut arahan pengumuman.
Memperbaiki perahu dan menyiapkan segala yang diperlukan. 
Lalu segera meninggalkan pulau itu. 

Satu-satunya perasaan yang memutuskan untuk bertahan
dipulau itu adalah Cinta
Dengan segala kegigihan, Cinta mencuba bertahan di
pulau kediamannya. 
Pulau tersebut perlahan-lahan tenggelam. 
Ketika tinggal seluas tikar pulau itu, 
Cinta memutuskan untuk meminta tolong. 

Kekayaan melewati Cinta dengan perahunya yang megah.
”Kekayaan, bolehkah saya menumpang di kapalmu?”tanya Cinta.
”Wah, tak boleh! Di dalam kapal saya ada banyak emas, perak dan permata. 
Sama sekali tak ada tempat untukmu,”sahut Kekayaan dengan bongkak.

Saat itu Cinta melihat kesombongan
perasaan yang hanya memikirkan diri sendiri dan penampilan, 
melewati dengan kapal yang indah.
”sombong, tolonglah saya,” Cinta merayu~rayu.
”Saya tak boleh menolongmu, Cinta. Kamu basah kuyup. 
Perahuku akan rosak disebabkan kau,” sahut Vanity.

Kesedihan mendekati dan Cinta mencuba meminta tolong.
”Kesedihan, bolehkah saya mengikut kamu?”
”Oh… maaf, Cinta. Saya begitu sedih dan perlu bersendiri!” jawabnya.

Kebahagiaan mendekati dan Cinta seperti yang lain, 
cinta cuba memohon agar dapat menumpang di kapal Kebahagiaan. 
Tapi Kebahagiaan begitu bahagia sampai
sehingga mendengar kata-kata permohonan Cinta. 

Di saat Cinta merenung akan nasibnya yang malang
dan cuba untuk mencari akal,
tiba-tiba terdengar suara ....
Kemarilah Cinta. Kamu ikutlah saya”.
Yang memanggil cinta itu merupakan k“etua”. 
Cinta merasa sungguh gembira karena akhirnya
mendapat jemputan daripada ketua. 
Begitu gembira sehingga Cinta lupa bertanyakan
nama dewa penolongnya. 
Mereka akhirnya tiba di sebuah pulau. 
Sesudah perahu berlabuh di daratan,
 Cinta pun turun, 
ketua itu meneruskan perjalanannya. 

Cinta tersedar akan kesilapannya,
betapa dia terhutang budi pada ketua itu. 
Lalu bertanya kepada ketua lainnya yang
bernama Pengetahuan.
”siapa yang menolong saya tadi ya?”
“Namanya Waktu!” jawab Pengetahuan.
”Waktu?”tanya Cinta heran.
”Mengapa Waktu mahu menolong saya?”tanya Cinta lagi.
Pengetahuan menjawab sambil tersenyum penuh bermakna ...
”Kerana hanya Waktu yang mampu membuat 
kamu mengerti betapa besarnya Makna Cinta...

Hasil karya:Asep Yudha Wirajaya
Diolah semula: Seribu


Perasaan datang dan pergi
Perasaan itu berubah-ubah
Namun cinta tetap bertahan
dan tetap setia selamanya

Cinta merupakan satu~satunya
perasaan yang melahirkan kesanggupan
untuk bertahan,
gigih untuk bertahan sehingga ke penghujungnya,
Walau betapa berat kesulitan melanda
segalanya ditempuh dengan
suka dan duka

Seiring waktu yang berlalu
Suatu ketika kita akan mengerti
betapa besarnya nilai cinta
Cinta tidak pernah menyakitkan
Seandainya menyakitkan
itu bukanlah 
CINTA

0 SuRaT CiNta:

Post a Comment

 

AkU PeReMpUaN BiAsA Template by Haidanitazzi Blogger Template | Gadget Review